Sudah Benarkah Cara Kita Berbakti Pada Orang Tua? | Zoya - Lebih Pas Untuk Cantikmu Sudah Benarkah Cara Kita Berbakti Pada Orang Tua? | Zoya - Lebih Pas Untuk Cantikmu

Kerudung ZOYA – Lebih Pas Untuk Cantikmu | Hijab Muslimah, Hijab Tutorial Terbaru, Stylish Muslimah

Menu

Sudah Benarkah Cara Kita Berbakti Pada Orang Tua?

zoya.co.id

Keridoan Allah terletakpada keridoan kedua orang tua dan kemurkaan Allah terletak pada kemurkaan kedua orang tua.” (HR. at-Tirmidzi).

Doa orang tua adalah salah satu doa yang diijabah oleh Allah Swt. Untuk mendapatkan doa terbaik dari kedua orang tua, syarat mutlaknya adalah dengan meraih keridhaan dan berbakti pada mereka. Tapi apakah selama ini cara kita berbakti pada orang tua sudah tepat dan benar? Dalam Al-Quran, terdapat 5 cara berbakti pada orang tua yaitu sebagai berikut:

  1. Bergaul dengan Keduanya dengan Cara yang Baik.

Dalam sebuah hadits disebutkan bahwa memberikan kegembiraan pada seorang mu’min termasuk shadaqah, lebih utama jika memberikan kegembiraan kepada kedua orang tua.

Suatu riwayat mengungkapkan bahwa ketika seseorang meminta izin untuk berjihad dengan meninggalkan orang tuanya dalam keadaan menangis, maka Rasulullah berkata,

Kembali dan buatlah keduanya tertawa seperti engkau telah membuat keduanya menangis” (HR. Abu Dawud dan Nasa’i)

Maha suci Allah yang meninggikan derajat orang tua dari makhluk lainnya, sehingga seorang mujahid yang ingin berjihad lebih dianjurkan untuk membahagiakan kedua orangtuanya sebelum berperang.

  1. Berkata kepada Keduanya dengan Perkataan yang Lemah Lembut.

Hendaknya kita dapat membedakan cara berbicara pada kedua orang tua dengan berbicara dengan anak, teman atau dengan yang lainnya. Berbicara pada orang tua hendaknya menggunakan perkataan yang mulia, tidak berkata kasar atau membentak, karena ini merupakan dosa besar dan bentuk kedurhakaan kepada orang tua.

Hal ini sesuai dengan firman Allah dalam QS. Al-Isra ayat 23 “….Jika salah seorang dari keduanya atau kedua-duanya sampai kepada umur tua dalam jagaan dan peliharaanmu, maka janganlah engkau berkata kepada mereka (sebarang perkataan kasar) sekalipun perkataan “ah” dan janganlah engkau g menyergah mereka, tetapi katakanlah kepada mereka perkataan yang mulia.”

  1. Tawadhu (Rendah Hati).

Ketika seorang anak telah beranjak dewasa dan meraih kesuksesan dalam hidupnya, ia patut menyadari bahwa semua yang ia dapatkan berkat doa serta pengorbanan orang tuanya.

Dikisahkan seorang sahabat Rasulullah yang selalu memberi susu pada ibunya setiap hari sepulang ia bekerja. Tidak peduli jarak menuju rumah ibunya yang jauh, dan tidak peduli meskipun ibunya telah tertidur, ia tetap menunggu sampai ibunya kembali bangun. Kisah tersebut adalah sebuah contoh dimana seorang anak selalu bersikap tawadhu kepada orang tuanya.

  1. Memberikan shadaqah kepada Kedua Orang Tua.

Semua harta kita adalah milik orang tua. Firman Allah SWT surah Al-Baqarah ayat 215. Artinya :

Mereka bertanya kepadamu tentang apa yang mereka infakkan. Jawablah, “Harta yang kamu nafkahkan hendaklah diberikan kepada ibu bapamu, kaum kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin dan orang-orang yang sedang dalam perjalanan. Dan apa sahaja kebajikan yang kamu perbuat sesungguhnya Allah maha mengetahui”.

Jika seorang anak sudah hidup berkecukupan hendaklah dia menafkahkannya pertama kali kepada kedua orang tuanya.

  1. Mendoakan Orang Tua

Seandainya orang tua belum mengikuti dakwah yang haq dan masih berbuat syirik serta bid’ah, kita wajib tetap berlaku lemah lembut kepada keduanya. Sampaikanlah kepada keduanya dengan perkataan yang lemah lembut sambil berdo’a di malam hari, ketika sedang berpuasa, di hari Jumat dan di tempat-tempat dikabulkannya do’a agar ditunjuki dan dikembalikan ke jalan yang haq oleh Allah.

Apabila kedua orang tua telah meninggal maka yang kita lakukan adalah meminta ampun kepada Allah bila kita pernah berbuat durhaka kepada kedua orang tua sewaktu mereka masih hidup, kemudian kita mendo’akan kedua orang tua kita dan memohonkan ampunan untuk mereka.

Semoga kita dapat selalu berbakti pada orang tua, sehingga meraih ridho mereka yang merupakan kunci dari ridha Allah atas diri kita agar surga bisa jadi milik kita pada akhirnya. Aamiin ya rabbal alamiin…

 

SFJ

Source: Alhira Indonesia

 

Comments

comments

Categories:   Inspirasi